Alergi Kacang

12 views

UrlSpot.Info – Alergi Kacang, Alergi Kacang

Alergi Kacang

Alergi Kacang

Harian Tip Kesehatan ImageSevere alergi kacang bisa menjadi hal yang menakutkan. Paparan kacang, atau dalam beberapa kasus bahkan minyak atau tepung dari kacang, dapat memicu reaksi anafilaksis selama saluran udara dekat dan itu menjadi perjuangan hanya untuk bernapas. Suntikan langsung epinefrin dapat membalikkan gejala sampai batas tertentu, tapi perjalanan ke ruang gawat darurat untuk memastikan bahwa reaksi telah diselesaikan biasanya diperlukan. Tak perlu dikatakan, ini adalah sumber utama kecemasan bagi orang tua dari anak-anak dengan alergi kacang tanah, terutama ketika mereka tidak bersama-sama. Tapi ada akan segera menjadi alasan utama bagi anak-anak ini dan orang tua mereka untuk tersenyum. Menurut penelitian baru, probiotik yang menunjukkan janji dalam melindungi terhadap alergi kacang.


Penelitian, yang dilakukan di University of Chicago di Illinois, menemukan bahwa probiotik mungkin bisa berhasil dalam mengobati alergi kacang atau membantu untuk mencegah reaksi alergi dari berkembang. Percobaan melibatkan penggunaan tikus yang dibiakkan benar-benar steril, lingkungan bebas kuman, dan karena itu tidak bakteri apapun dalam tubuh mereka. Para peneliti juga menggunakan tikus yang telah diberi obat antibiotik segera setelah lahir, sehingga tingkat jelas lebih rendah dari bakteri dalam usus daripada konsentrasi dalam khas tikus. Kelompok kontrol terdiri dari tikus normal.

Tiga kelompok tikus yang terpapar alergen dalam kacang yang memicu reaksi pada individu yang rentan. Semua tikus yang kekurangan bakteri atau dengan tingkat yang lebih rendah dari bakteri mengembangkan respon sistem kekebalan tubuh yang ekstrim. Akibatnya, mereka memproduksi dalam jumlah substansial lebih besar dari antibodi terhadap alergen dari apa yang terlihat pada tikus yang khas.

Untuk menentukan apakah ada jenis tertentu dari bakteri usus yang muncul untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh lebih dari yang lain, para ilmuwan terkena tikus untuk berbagai kuman. Bakteri yang paling sukses digunakan dalam sidang itu Clostridia, yang merupakan kuman yang umum ditemukan sering hadir dalam tubuh manusia. Ketika strain tertentu dari bug ini diperkenalkan ke saluran pencernaan tikus, ternyata untuk mencegah tikus dari mengembangkan alergi terhadap kacang. Apa lagi, Clostridia juga terbukti benar-benar membalikkan sensitivitas yang sudah dikembangkan di beberapa tikus. Efek positif dari bakteri tampaknya disebabkan oleh pengaruh mereka pada sel-sel usus untuk menghasilkan jumlah yang lebih besar dari interleukin-22, sebuah sitokin yang membantu mempertahankan sistem kekebalan tubuh. The interleukin-22 mengurangi permeabilitas usus, yang memungkinkan lebih sedikit akses alergen ke aliran darah. Pembatasan alergen mungkin cukup untuk mencegah reaksi berlebihan sistem kekebalan tubuh yang menyebabkan anafilaksis. Catatan: ada banyak strain yang berbeda dari Clostridia, dan banyak dari mereka yang umum pada manusia. Ada juga beracun Clostridia, seperti Clostridium difficile, tetapi jenis-jenis Clostridia yang digunakan dalam penelitian ini tidak termasuk jenis beracun.


Tak perlu dikatakan, jika temuan ini berlaku dalam studi manusia baik menggunakan Clostridia atau probiotik lain, ini akan menjadi kemajuan besar dalam perawatan kesehatan untuk mereka yang alergi kacang berpotensi mengancam nyawa. Dan ada catatan positif lain di depan ini juga. Sebuah tim peneliti di North Carolina A & T State University di Greensboro mungkin telah menemukan cara untuk hampir seluruhnya menghilangkan alergen dari kacang sehingga mereka tidak akan lagi memicu reaksi bahkan individu yang paling parah alergi. Dengan menerapkan enzim untuk kacang, mereka mampu memecah protein yang memprovokasi alergi, menghilangkan 98-100 persen dari mereka. Hal ini berpotensi menyebabkan kacang hypoallergenic yang dapat dimakan dan dapat dengan aman dimakan utuh, dipotong-potong, atau digiling menjadi tepung oleh siapa saja yang memiliki alergi.

Salah satu bagian terbaik dari kedua terobosan ini adalah bahwa mereka benar-benar alami. Probiotik membantu terisi kembali saluran pencernaan dengan bakteri menguntungkan yang sering dihancurkan oleh obat-obatan farmasi, bahan kimia lainnya, dan banyak dari makanan yang kita makan. Dan kacang bebas alergi sedang dikembangkan ditanam dan dipanen secara biasa – tidak ada modifikasi genetik yang terjadi di sini. Perbedaannya adalah bahwa setelah mengeluarkan shell dan kulit, mereka diperlakukan dengan enzim food grade secara alami memecah protein yang berpotensi membahayakan. Tanpa khawatir tentang efek samping atau bahaya kesehatan cropping up dari pilihan ini, ribuan orang dengan alergi kacang mudah-mudahan akan dapat menikmati apa pun makanan kacang-sarat yang mereka inginkan dalam waktu dekat.

oleh Beth Levine

Terima Kasih Atas kunjungan anda di halaman  Alergi Kacang, Jangan lupa untuk Membookmars Halaman ini jika  Alergi Kacang berguna untuk anda.