Depresi Postpartum Setelah Melahirkan

21 views

UrlSpot.Info – Depresi Postpartum Setelah Melahirkan, Depresi Postpartum Setelah Melahirkan

Depresi Postpartum Setelah Melahirkan

Depresi setelah melahirkan oleh Beth Levine.
Ketika kita berpikir tentang depresi postpartum, fokusnya adalah biasanya pada beberapa minggu pertama setelah memiliki bayi. Ini adalah kondisi serius yang mungkin termasuk luar biasa kelelahan, ketidakmampuan untuk merawat bayi, ayunan suasana hati yang ekstrim, dan kesulitan ikatan dengan bayi Anda. Bentuk lebih ringan dari depresi postpartum, dikenal sebagai bayi blues, lebih umum dan umumnya hilang dalam beberapa minggu. Penelitian baru, bagaimanapun, menunjukkan bahwa bahkan orang-orang yang tidak mengalami blues bayi mungkin beresiko untuk depresi postpartum seiring waktu, dan karena itu terjadi beberapa bulan setelah melahirkan, mungkin lebih sulit untuk mengenali.

Penelitian, yang berlangsung di Olmstead Medical Center di Rochester, Minnesota, menemukan bahwa gejala-gejala depresi mungkin tidak muncul dalam banyak perempuan sampai bayi mereka adalah beberapa bulan, atau bahkan mendekatinya pada ulang tahun pertama. Subyek adalah 1,432 wanita Amerika yang mengambil bagian dalam sebuah studi komprehensif ibu depresi. Tinggal seluruh Serikat 16, para peserta memiliki usia rata-rata 26.7 dan sekitar sepertiga tidak punya sebelumnya anak.

Para relawan menjawab kuesioner yang melibatkan penilaian tingkat keputusasaan, kesulitan berkonsentrasi, kehilangan nafsu makan, pikiran merugikan diri sendiri, dan tanda-tanda lain dari depresi. Mereka diperintahkan untuk menetapkan setiap isu-isu ini sejumlah dari nol, berarti mereka tidak mengalami itu, menjadi tiga, yang mewakili terjadi hampir tiap hari. Nilai tersebut mencapai 10 atau lebih dianggap menunjukkan sedang sampai parah risiko depresi pascamelahirkan.

Banyak wanita yang menunjukkan sedikit atau tidak ada gejala depresi tak lama setelah memiliki bayi yang ditemukan akan sangat meningkatkan risiko beberapa bulan kemudian. Pada kenyataannya, tidak satu subjek mencetak 10 atau di atas pada skrining awal, yang dilakukan antara empat dan 12 minggu setelah setiap wanita melahirkan. Namun, pada skrining tindak lanjut yang berlangsung di enam bulan tanda, 10.9 persen dari peserta memiliki Skor 10 atau lebih tinggi. Dan 30 persen dari mereka baik di atas 10, menempatkan mereka dalam kategori sangat berisiko tinggi.

Dan bukan menyelesaikan selama tahun pertama, jumlah tertekan perempuan benar-benar tumbuh. Tindak lanjut kedua yang diadakan di 12 bulan tanda menunjukkan 6,1 persen lebih dari para sukarelawan yang mencapai Skor 10 atau lebih tinggi. Hanya titik agak terang adalah bahwa kelompok yang sangat beresiko telah menurun menjadi hanya 19 persen oleh titik itu. Secara keseluruhan, 13.5 persen dari mata pelajaran yang ditemukan pada risiko tinggi untuk depresi postpartum saat beberapa tahun pertama setelah melahirkan, meskipun mereka semua menunjukkan tanda sedikit masalah kesehatan mental di skrining awal mereka.

Ini berpotensi adalah masalah besar karena depresi postpartum terkait dengan perasaan tidak dihargai, rasa bersalah, dan kadang-kadang bahkan pikiran merugikan diri sendiri serta bayi. Apa lebih, 2013 studi di University of Pittsburgh di Pennsylvania menemukan bahwa satu dari tujuh wanita mengalami depresi pascamelahirkan. Karena banyak wanita tidak nyaman berbicara tentang depresi mereka–khususnya pada apa yang seharusnya menjadi suatu waktu yang gembira kehidupan dengan bayi baru–mereka sering tidak meminta bantuan.

Tidak ada proses standar penilaian selama kunjungan dokter di tahun pertama, jadi kita semua perlu fokus pada penyediaan jaringan dukungan kuat untuk kita cintai setelah bayi lahir. Menyediakan bantuan ibu kebutuhan, berada di sana untuk berbicara, dan mengambil sedikit beban dari bahu mereka dapat pergi jauh. Menawarkan untuk menonton bayi agar ibu dapat mengunjungi dengan seorang konselor dan terlibat dalam terapi bicara bisa sangat bermanfaat. Atau memberikan satu jam untuk dirinya sendiri sesering mungkin untuk mendapatkan sedikit latihan. Sejumlah penelitian telah menunjukkan dapat memberikan dorongan luar biasa yang bekerja keluar untuk memerangi depresi. Pada kenyataannya, mereka telah terbukti melakukan trik jauh lebih baik daripada obat-obatan farmasi, dan tanpa efek samping buruk perlu khawatir. Juga, seperti Jon Barron telah menunjukkan, tiba-tiba penurunan tingkat progesteron (hormon bahagia) setelah melahirkan dapat menjadi faktor utama dalam terjadinya depresi pascamelahirkan. Melengkapi dengan creme progesteron alami dapat membantu. Jonbaron.com
Terima Kasih Atas kunjungan anda di halaman  Depresi Postpartum Setelah Melahirkan, Jangan lupa untuk Membookmars Halaman ini jika  Depresi Postpartum Setelah Melahirkan berguna untuk anda.

Leave a reply "Depresi Postpartum Setelah Melahirkan"