Grapefruits, jus jeruk memicu Melanoma

14 views

UrlSpot.Info – Grapefruits, jus jeruk memicu Melanoma, Grapefruits, jus jeruk memicu Melanoma

Grapefruits, jus jeruk memicu Melanoma

Segala sesuatu yang Anda makan mungkin membunuhmu”Departemen. Sebuah studi baru link konsumsi grapefruits jeruk dan khusus seluruh dan jus jeruk dengan melanoma. Hal ini tidak hanya korelasi kecil, baik. Orang-orang yang minum moderat jumlah OJ atau menikmati jeruk setiap hari berdiri 36 persen peningkatan risiko mengembangkan kanker kulit yang dibandingkan dengan mereka yang makan hanya sedikit jeruk beberapa kali seminggu.

Studi, dari Brown University Medical School di Providence, Rhode Island, diikuti lebih dari 100.000 orang dewasa selama 26 tahun dari 1984 sampai 2010. Mereka dikendalikan untuk usia, asupan suplemen vitamin C, sejarah Rokok, dan sebagainya. Lain jeruk dan subyek OJ punya, semakin besar risiko melanoma. Mereka yang memiliki sekitar lima jeruk porsi seminggu mempunyai risiko 25 persen meningkat. Tetapi mereka yang memiliki porsi harian dan setengah jeruk menaikkan risiko 36 persen. Jeruk adalah jauh lebih buruk daripada jus jeruk, upping risiko melanoma 41 persen bagi mereka yang memiliki 1,5 porsi sehari, sedangkan OJ “hanya” meningkat kejadian melanoma 25 persen.

Studi didefinisikan melayani sebagai salah satu setengah jeruk atau enam ons jus jeruk. Itu berarti bahwa jika Anda menikmati gelas tinggi jus dengan sarapan setiap hari, Anda baik ke zona bahaya; Jika Anda memiliki hanya segelas jus kecil, Anda masih memiliki beberapa peningkatan risiko. Paradoksnya, jus jeruk tidak berkorelasi untuk peningkatan risiko; begitu pula makan seluruh jeruk. Orang yang gel mudah adalah yang paling terpengaruh.

Mengapa jeruk akan meningkatkan kejadian melanoma? Rupanya, jeruk membuat kulit lebih sensitif terhadap matahari. Itu karena jeruk berisi tingkat tinggi furocoumarins, juga dikenal sebagai psoralens, yang merupakan photoactive zat yang menjadi beracun ketika terkena sinar matahari. Diperkirakan bahwa psoralens melindungi tanaman dari serangan jamur. Masalahnya datang ketika Anda menelan makanan yang mengandung psoralen dan kemudian pergi keluar di bawah sinar matahari. Pada kenyataannya, bahkan penanganan makanan yang kaya psoralen meningkatkan risiko Anda, karena residu psoralen mengumpulkan pada kulit, meningkatkan kesempatan bahwa Anda akan mengembangkan melanoma tidak hanya di bidang kontak, tetapi juga bintik-bintik penuaan, dermatitis, atau terbakar sinar matahari.

Jika Anda tinggal di Seattle yang mana hujan hampir sepanjang tahun, Anda mungkin tidak perlu khawatir tentang kebiasaan jeruk serakah Anda sebanyak seseorang yang tinggal di Florida dan tetap di luar rumah banyak. Atau apakah Anda perlu khawatir banyak jika Anda tidak mudah terbakar. Jelas, masalah yang lebih jelas di musim panas dari musim dingin.

Ini adalah sifat photosensitizing yang sama meningkat resiko kanker yang beberapa jiwa giat ditemukan digunakan untuk. Dermatologists menggunakan psoralens untuk mengobati orang yang menderita eksim atau psoriasis, pada dasarnya membakar kesulitan, dan FDA disetujui perawatan menggunakan psoralens dalam kombinasi dengan sinar ultraviolet untuk tujuan ini meskipun bahaya. Di masa lalu, psoralens adalah bahan umum dalam lotion berjemur, juga.

Menurut studi Direktur Dr Abrar Quereshi, “Psoralens telah digunakan sebagai penyamakan aktivator sampai 1996, dan orang yang menggunakan psoralen penyamakan aktivator memiliki risiko yang lebih tinggi melanoma. Tabir surya yang mengandung Psoralen pengguna juga memiliki substansial peningkatan risiko melanoma dibandingkan dengan tabir surya secara teratur pengguna. Sebagai akibatnya, Peraturan ketat telah dikenakan pada yang mengandung psoralen berjemur lotion dan produk kosmetik dalam beberapa tahun terakhir.”

Pada kenyataannya, meskipun, banyak kosmetik dan produk perawatan rambut masih di pasar mengandung minyak jeruk, dan keselamatan produk ini diatur perdebatan. Anda mungkin ingin memeriksa label, bahkan dalam produk alami Anda.

Jika Anda menghindari jeruk dan jus jeruk, kau tidak aman dari psoralens. Substansi juga penuh dengan lemon, limau, wortel, seledri, buah ara, anise biji, jintan, ketumbar, jinten, ketumbar, dill, adas, parsnips, dan peterseli. Harus Anda memberikan jeruk, peterseli dan buah ara dan adas, juga? Atau harus Anda membeli sekaleng semprot Block untuk menjaga diri Anda aman dari radiasi UV?

Penelitian perlu diambil dalam konteks. Pertama-tama jeruk memiliki banyak vitamin C, kalium, folat, dan Fitokimia, dan bahan-bahan ini menawarkan perlindungan terhadap kanker dan penyakit kardiovaskular. Semua makanan yang di daftar “buruk” psoralen memiliki penyeimbang komponen. Juga, penelitian telah menarik banyak kritik yang dapat diandalkan, didasarkan pada kenyataan bahwa korelasi tidak sama kausalitas dan bahwa hasil tidak berpadanan diberikan fakta-fakta tersebut sebagai grapefruits yang berduri risiko melanoma begitu banyak, tetapi tidak jus jeruk. Yang tidak masuk akal. Intinya di sini adalah untuk latihan menahan diri, tetapi bukan penghindaran.

Dr Qureshi mengatakan, “kami tidak merekomendasikan mengubah konsumsi buah sebagai buah ini dan sayuran penting untuk kesehatan secara keseluruhan. Namun, sampai kita belajar lebih banyak tentang furocoumarins ini, orang-orang yang mengkonsumsi buah jeruk segar secara teratur harus ekstra hati-hati dengan paparan sinar matahari, dan, tergantung pada kegiatan outdoor mereka, mereka harus mengenakan tabir surya yang sesuai, topi, dan matahari-protectiv.sumber: [email protected]

Terima Kasih Atas kunjungan anda di halaman  Grapefruits, jus jeruk memicu Melanoma, Jangan lupa untuk Membookmars Halaman ini jika  Grapefruits, jus jeruk memicu Melanoma berguna untuk anda.

Leave a reply "Grapefruits, jus jeruk memicu Melanoma"